fbpx

Tips Iklan SEO Website

merupakan salah satu media atau platform yang banyak digunakan oleh para pelaku bisnis dalam digital marketing saat ini. Website juga digunakan sebagai tempat atau wadah untuk mempromosikan berbagai produk baik berupa barang maupun jasa. SEO adalah cara untuk mempromosikan dan menampilkan produk atau profil web untuk perusahaan dan bisnis Anda.

Padahal, ada banyak cara yang bisa dilakukan selain SEO. Dimulai dengan SEM ( Marketing) yang berfokus pada periklanan di Google, kemudian optimasi dan berbagai metode lainnya di bidang saluran . Pada artikel kali ini kita hanya akan fokus pada pembahasan tentang pentingnya, jenis, jenis dan manfaat SEO

Anda akan masuk ke diskusi tentang arti sebenarnya dari SEO. Search Engine Optimization atau SEO adalah bentuk peringkat situs web di halaman pertama mesin pencari Google. Jadi, definisi umum SEO adalah cara untuk mengoptimalkan sebuah situs web sehingga peringkatnya tinggi dalam hasil pencarian, terutama dalam penelitian organik. Yang mana, pencarian organik dilakukan oleh pengguna atau ketika memasukkan istilah pencarian (kata kunci) di browser dan mesin pencari Google.

SEO sangat berfokus pada pencarian kata kunci organik dan berbeda dari SEM, yang berfokus pada media periklanan yang dilayani oleh Google. Jadi jika Anda sedang membangun sebuah website, lebih baik mengoptimalkannya dengan SEO daripada SEM karena Anda membutuhkan dana atau modal untuk beriklan di Google.

Sekarang setelah Anda mengetahui pentingnya SEO, masuk ke pembahasan berbagai jenis jenis lalu lintas SEO. Saat ini ada tiga jenis lalu lintas yang dapat diklasifikasikan menurut fungsi dan kinerjanya masing-masing.

1. Quality Traffic

Jenis pertama adalah quality traffic atau lebih dikenal dengan kualitas traffic. Untuk menentukan nilai kualitas trafik, dapat diukur dengan seberapa besar nilai konversi yang dihasilkan dari pengunjung yang dimasukkan di website Anda. Untuk website bisnis, semakin banyak pengunjung website yang dikonversi menjadi pembeli, maka semakin baik kualitas trafik dari website Anda. Pada umumnya pengunjung akan melihat dan mempelajari produk apa saja yang Anda tawarkan. Jadi itu diperdagangkan menggunakan kata kunci transaksional.

2. Jumlah trafik

Jumlah trafik juga sangat diperhitungkan untuk meningkatkan kinerja sebuah website. Semakin banyak pengunjung mengunjungi setiap halaman website Anda, maka semakin besar pula nilai trafik yang bisa Anda dapatkan. Jadi ketika Anda mengembangkan situs web bisnis, Anda perlu memperbanyak halaman dengan konten yang berkualitas. Dimana anda bisa membuat kumpulan artikel berupa blog yang berisi kata kunci yang informatif.

3. Traffic Organik

Jenis yang terakhir adalah traffic organik, yang sangat populer di kalangan pemilik website karena tidak dipungut biaya atau gratis. Dengan lalu lintas organik, itu juga dapat menarik lebih banyak pengunjung dan meningkatkan konversi. Misalnya, ketika seseorang memasukkan kata kunci ke mesin pencari di browser, dan kemudian pengguna mengklik tautan yang disajikan dalam hasil pencarian.

Baca Juga :  Sejarah Komputer Generasi Kelima, Ini Penjelasannya

Setelah mempelajari berbagai jenis trafik, langkah selanjutnya adalah membahas cara kerja SEO dan teknik optimasi halaman website untuk mesin pencari. Pertama, Anda perlu memastikan bahwa Anda bisa masuk di halaman pertama dan mendapatkan posisi teratas antara peringkat 1 hingga 3. Ini tidak semudah yang Anda pikirkan. Mesin pencari, atau mesin pencari itu sendiri, memiliki tiga pekerjaan utama untuk menemukan kueri atau kueri yang Anda ketik.

4. Crawling

Proses pertama adalah crawling search engine, yang bertujuan untuk mengumpulkan informasi dari semua website, dari halaman hingga . Pengindeksan Setelah perayapan berhasil, perayap web menyimpan informasi dalam daftar entri.

5. Index

Peringkat Pada tahap akhir, mesin pencari menampilkan hasil peringkat berdasarkan permintaan pencarian yang paling cocok dengan konten yang relevan dengan kata kunci yang ditargetkan.
Kemudian algoritma Google selalu memastikan bahwa pengguna menerima informasi dan konten dari sumber yang relevan dan dapat dipercaya. Google sendiri juga memiliki update algoritma yang berubah dari waktu ke waktu sesuai dengan perkembangan zaman dan teknologi yang ada.

Menyebutkan algoritme menggunakan nama khusus, termasuk Panda, algoritme yang terkait dengan aktivitas penyaringan, penghargaan, dan penalti untuk konten situs web. Kemudian Penguin adalah algoritma yang mencegah spamdexing. Dan terakhir Hummingbird, sebuah algoritma yang dirancang untuk meningkatkan kualitas dari kedua algoritma tersebut.

Mengenai teknik SEO, Anda perlu mempelajari lebih lanjut tentang bahasa pemrograman dan kegiatan teknis. Ada beberapa metrik yang harus Anda perhatikan dan sesuaikan untuk meningkatkan kinerja situs web. Contohnya adalah pengecekan core web vital, robot.txt, sitemap, breadcrumb, page speed dan lain sebagainya. Anda dapat memverifikasi informasi ini menggunakan alat yang disediakan oleh Google, yaitu Google Search Console (GSC) dan (GA). Dan jangan lupa untuk selalu melakukan perbaikan dan optimasi dalam SEO onpage dan offpage.

Sekarang setelah Anda mengetahui beberapa informasi tentang cara kerja dan teknik SEO, mari kita mulai membahas jenis-jenis optimasi mesin pencari.

Jenis yang pertama adalah optimasi dengan SEO On Page. Implementasi dapat dilakukan melalui beberapa perbaikan dan perubahan pada konten dan halaman situs web Anda. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan antara lain sebagai berikut: Melakukan riset kata kunci Sebelum membuat website, pastikan Anda telah melakukan beberapa riset kata kunci yang berkaitan dengan bisnis Anda.

Tujuannya agar Anda bisa mengetahui berapa prediksi traffic yang bisa Anda dapatkan dari kata kunci yang relevan dengan bisnis Anda. Selain itu, perlu untuk memeriksa kata kunci yang digunakan oleh pesaing Anda sehingga Anda dapat membuat halaman dengan konten yang lebih baik daripada pesaing komersial. Pastikan juga untuk membuat konten atau pageview yang menarik dan unik agar ketika Google meng-crawl situs Anda tidak dianggap spam atau mengandung unsur duplikasi atau plagiarisme konten. Perbaikan Teknis Untuk mempermudah pekerjaan web crawler, pastikan Anda selalu memeriksa masalah teknis dalam SEO on-page.

Baca Juga :  Apa Itu Domain? Pengertian dan Jenis-Jenisnya

Perbaikan dalam masalah teknis, termasuk memeriksa peta situs, mengganti tautan yang rusak, menghindari kesalahan dalam proses pengalihan, dan bahkan memperbaiki URL yang rusak. Mengoptimalkan Halaman Web Langkah ketiga adalah melakukan perbaikan, terutama pada bagian konten situs web Anda. Pengoptimalan termasuk menambahkan judul dan deskripsi meta, membuat judul yang bagus, mendistribusikan kepadatan kata kunci, menulis gambar alternatif, memiliki struktur konten yang jelas, dan membuat konten yang relevan dengan kata kunci yang Anda targetkan.

Anda juga dapat menjalankan promosi dengan mengunggah halaman situs web Anda ke situs media sosial Anda. Tujuannya adalah untuk menjangkau spektrum pengunjung yang lebih luas. Sebagai platform media sosial, Anda dapat mengatasi , Twitter, dan . Ketiga platform tersebut juga menawarkan promosi berupa iklan berbayar untuk mempromosikan produk bisnis Anda. Semakin banyak hubungan yang terbentuk, semakin banyak lalu lintas masuk yang bisa Anda dapatkan di situs web yang Anda bangun. Indikator SEO Penting Setidaknya ada 8 indikator utama untuk optimasi website dengan SEO. Berikut penjelasan terkait kedelapan indikator tersebut.

Struktur URL Indikator pertama yang harus diperhatikan adalah struktur URL yang benar dan sesuai dengan topik yang dibahas. Selain itu, pastikan Anda juga membuat permalink atau slug yang mengandung kata kunci utama halaman konten web Anda.

Penggunaan SSL/TLS Sejak tahun 2014, Google memprioritaskan website yang menggunakan SSL/TLS. Dengan SSL, keamanan data pengguna dapat ditingkatkan karena telah terenkripsi saat proses transmisi data berlangsung di website. Sertifikat SSL (Secure Socket Layer) sangat penting untuk pengoptimalan situs web. Untuk mengetahui apakah situs web Anda memiliki SSL/TLS atau tidak, lihat URL Anda. Jika Anda masih menggunakan HTTP, ini mengonfirmasi bahwa situs web Anda tidak memiliki SSL/TLS. Namun, jika Anda memiliki bukti sertifikat, URL Anda akan dimulai dengan HTTPS.

Tentukan Topik Konten Setelah Anda melakukan beberapa persiapan di atas, langkah selanjutnya adalah menentukan topik yang ingin Anda kuasai. Untuk mendapatkan konten yang menarik dengan traffic yang besar, sebaiknya riset kata kunci untuk mendapatkan informasi yang lebih detail dan relevan dengan bisnis Anda.

Tentukan Search Intent Indikator selanjutnya adalah menentukan search intent terlebih dahulu. Maksud pencarian itu sendiri adalah perincian kata kunci berdasarkan tujuan bisnis yang ingin dicapai. Setidaknya ada empat jenis maksud pencarian, termasuk: Informasional, untuk kebutuhan memberikan informasi topik yang berbeda secara individual