fbpx

Daftar Cloud Depa by Dewabiz - Dapatkan Saldo Gratis Secara Cuma Cuma!

Technology

Teknologi Kecerdasan Buatan yang  di Takuti Saat Ini

Wiliam

Teknologi Kecerdasan Buatan – Perkembangan teknologi baru di bidang kecerdasan buatan dan jaringan nirkabel membawa banyak manfaat bagi umat manusia, namun juga menimbulkan banyak bahaya.

Pakar keamanan informasi memperingatkan bahwa negara dan bisnis harus bersiap sekarang untuk ancaman dunia maya baru yang mengintai di masa depan. Nah berikut adalah Teknologi Kecerdasan Buatan yang  di takuti saat ini.

Kenapa Teknologi Kecerdasan Buatan di Takuti Saat Ini?

Dengan perkembangan teknologi modern, penjahat dunia maya harus menemukan lebih banyak metode baru untuk melakukan serangan peretas dalam situasi yang selalu berubah. Peneliti di bidang keamanan informasi mengidentifikasi Teknologi Kecerdasan Buatan masa depan yang paling memprihatinkan.

Apa Saja Teknologi Kecerdasan Buatan yang  di Takuti Saat Ini?

1. Foto dan video deepfake

Teknologi Kecerdasan Buatan yang dijuluki deepfake ini melibatkan pembuatan foto atau video palsu yang sangat mirip dengan aslinya. Deepfakes dapat digunakan untuk memanipulasi opini publik, serta untuk phishing.

Lagipula, seorang peretas yang dapat berpura-pura menjadi siapa pun memiliki setiap kesempatan untuk mendapatkan informasi rahasia melalui penipuan. Semakin banyak layanan menggunakan biometrik saat bekerja dengan pengguna, misalnya identifikasi wajah di ponsel cerdas atau identifikasi wajah dan suara dalam sistem biometrik tunggal sektor perbankan.

Tampaknya cukup sulit untuk memalsukan citra dan suara orang biasa, tapi ini tidak sepenuhnya benar. Data biometrik menjadi publik karena hampir semua orang memposting foto di media sosial atau berbagi video YouTube dengan teman.

Teknologi Kecerdasan Buatan seperti deepfake dapat mengubah tampilan video apa pun secara real time atau memalsukan suara seseorang dan untuk pekerjaan mereka, hanya beberapa file audio dan video per menit yang cukup.

2. Keamanan Siber

Teknologi Kecerdasan Buatan diasumsikan bahwa di masa depan, peretas akan aktif menggunakan teknologi untuk mengakali sistem keamanan siber yang terus berkembang dengan tujuan untuk digunakan secara luas di industri TI. 

Hal itu memungkinkan Anda untuk mengotomatiskan dan menyelidiki keamanan siber “korban” lebih cepat dan lebih baik daripada yang dilakukan penyerang itu sendiri. Salah satu aplikasi Teknologi Kecerdasan Buatan yang populer adalah meniru suara eksekutif perusahaan yang meminta transfer uang ke rekening.

3. Komputer Kuantum

Menurut para ahli, metode kriptografi tradisional akan menjadi tidak relevan dalam 5-10 tahun karena meluasnya penggunaan komputasi kuantum. Ini menimbulkan ancaman serius terhadap transaksi perbankan dan mata uang digital seperti Bitcoin.

Menggunakan Teknologi Kecerdasan Buatan komputer kuantum, akan mudah untuk menghitung kunci privat dari kunci publik terkait, yang akan memungkinkan penyerang untuk menguasai aset keuangan pengguna.

Peretas akan dapat dengan cepat menembus segmen jaringan komputer yang aman dan mendapatkan akses ke informasi rahasia. Tapi tidak semuanya terlalu buruk seiring dengan perkembangan komputasi kuantum, ada perkembangan kriptografi kuantum, yang tahan terhadap metode pemilihan kunci enkripsi.

Sejumlah mata uang digital sudah menggunakan algoritme yang tahan terhadap komputasi kuantum, dan jaringan komputer dengan enkripsi kuantum telah diluncurkan di sejumlah negara.

4. Internet of Things

Internet of Things yang merupakan jaringan perangkat digital yang memiliki akses ke jaringan dan kemampuan untuk mentransfer data, sudah banyak digunakan di berbagai bidang masyarakat modern. 

Teknologi Kecerdasan Buatan ini menarik banyak perhatian dari para peretas yang menemukan kerentanan di dalamnya yang memungkinkan mereka untuk mengkompromikan seluruh sistem. Di satu sisi, Internet of things menyederhanakan kehidupan, tetapi di sisi lain, hal itu menimbulkan gelombang baru ancaman terhadap keamanan informasi.

Pada saat yang sama, cukup sulit untuk melindungi diri Anda sendiri dari situasi seperti itu, Anda perlu menarik spesialis berkualifikasi tinggi yang mampu membangun sistem perlindungan yang kuat dan mengembangkan prosedur dan instruksi yang sesuai untuk menggunakan teknologi semacam itu.

5. 5G

Segala sesuatu yang terjadi di sekitar kita sekarang entah bagaimana terhubung dengan dunia digital. Di masa depan, lebih banyak perangkat akan terhubung ke Internet. Jumlah dan kecepatan informasi tumbuh secara eksponensial, dan 5G segera menunggu.

Teknologi Kecerdasan Buatan ini adalah kecepatan transfer data seratus kali lipat. Semua sistem yang sekarang mengalami penundaan, akan dapat berkomunikasi satu sama lain dengan kecepatan yang hampir tidak terbatas.

6. Teknologi pada outsourcing

Banyak produk perangkat lunak menggunakan perpustakaan yang ditulis oleh pengembang pihak ketiga, dan layanan elektronik terikat ke pusat data yang menyimpan dan memproses informasi.

Dimana keamanan suatu organisasi dan produk akhirnya sangat bergantung antara lain, pada keamanan komponen yang disediakan oleh perusahaan mitra, serta saluran komunikasi antar peserta dalam proses bisnis global.

7. Operasi Daring

Pemerintah dan perusahaan mencoba memanfaatkan Internet secara maksimal, secara bertahap mentransfer semua kemungkinan transaksi secara online. Tentu saja, kenyamanan ada harganya, jadi apa pun yang memasuki jaringan adalah target potensial peretas, termasuk dokumen pembayaran sensitif dan detail bank.

Selain itu, semakin banyak perangkat di perusahaan yang terhubung ke Internet, semakin banyak peluang bagi penyerang untuk mendeteksi kerentanan dan menembus jaringan perusahaan seperti satu perangkat yang rentan dapat menjadi titik masuk.

Itulah beberapa Teknologi Kecerdasan Buatan yang  di takuti saat ini dan baru – baru ini indonesia telah mengalami serangan peretas dari seorang yang mengaku biyorka, sekian dan terimakasih.

Baca Juga