fbpx

Pengertian dan Manfaat Top Level Domain Negara

Alamat yang mudah diingat akan lebih mudah untuk dikunjungi. Karena itu, domain adalah salah satu aspek terpenting dari sebuah . Namun, ada hal lain yang perlu diperhatikan selain nama alamat, yaitu Top Level Domain (TLD).

TLD adalah akhir dari sebuah domain. Misalnya .co.id di dewabiz.co.id atau .com di .com. Meski terlihat sederhana, TLD juga berperan penting dalam merepresentasikan identitas website Anda.Ingin mempelajari lebih lanjut tentang TLD? Pada artikel ini, kita akan berbicara secara rinci tentang arti, penggunaan, dan jenisnya.

Apa itu TLD?

Seperti dijelaskan di atas, TLD adalah perpanjangan dari domain. Anda pasti sering melihatnya dalam bentuk .com, .net, atau .co.id.Tapi tunggu dulu, sebelum melanjutkan, apakah Anda sudah familiar dengan domainnya? Jika tidak, domain adalah alamat sebuah website.
Domain bekerja hampir sama dengan nama kontak di ponsel. Anda tidak perlu mengingat alamat IP, yang merupakan rangkaian angka yang rumit, untuk mengakses sebuah situs web.

Cukup masukkan nama domain dan itu akan membawa Anda langsung ke situs web.
Sejak 2014, Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN) telah menerbitkan lebih dari 2000 TLD, dan jumlahnya pasti akan terus bertambah seiring fungsi situs yang semakin beragam.

Jika Anda ingin melihat daftar lengkap TLD yang beredar, Anda dapat mengunjungi situs web Internet Assigned Number Authority (IANA), cabang ICANN yang tugasnya mengaitkan TLD dengan alamat IP.

Apa kegunaan TLD?

Domain berfungsi sebagai identitas website. Nah, untuk memperkuat identitas tersebut, Anda perlu memilih TLD yang tepat.TLD dapat menampilkan tema atau isi dari sebuah website. Contohnya seperti .gov, menunjukkan bahwa website tersebut milik pemerintah (government). Atau .edu, menunjukkan bahwa situs tersebut milik suatu lembaga pendidikan (education).

Fungsi lain dari TLD adalah untuk menunjukkan asal situs web. Misalnya, situs web dengan ekstensi menunjukkan bahwa situs web tersebut berbahasa Indonesia. Sama halnya dengan situs web dengan ekstensi .jp dalam bahasa Jepang.
Oh ya, Anda juga bisa menggunakan nama domain yang sudah digunakan. Sebagai catatan, ekstensinya harus berbeda. Contohnya adalah astra.com dan astra.co.id. Meskipun namanya sama, konten situs webnya berbeda

Baca Juga :  Cloud Hosting Adalah : Pengertian dan Kelebihannya

Jenis TLD

Meskipun jumlahnya banyak, TLD dapat dibagi menjadi tiga kategori yaitu: gTLD, ccTLD, dan sTLD. Sebenarnya ada lagi jenis TLD yaitu Infrastructure Top Level Domain (.arpa). Namun, karena ini hanya ekstensi, kami hanya akan membahas yang umum digunakan.Mari kita lihat, satu per satu!

Domain tingkat atas umum (gTLD)

Seperti namanya, jenis TLD ini sangat umum dan bisa digunakan oleh siapa saja. Berikut adalah beberapa contoh gTLD populer:
.com – untuk situs web komersial. Meskipun saat ini dapat digunakan oleh situs web apa pun.
.org – untuk organisasi.
.net – untuk jaringan (Network).
.biz – untuk bisnis.
.info – untuk situs web terkait informasi.

Ada juga jenis gTLD yang lebih fleksibel. Bentuknya bisa berupa merek atau produk:
.google
.android
.mitsubishi
.motorcycles
.basketball
Selain itu, ada beberapa gTLD populer lainnya. Misalnya, .xyz dikenal dengan harga yang terjangkau. Lalu ada .store dan ., yang sering digunakan oleh .

Domain tingkat atas kode negara (ccTLD)

ccTLD adalah jenis TLD yang mewakili negara tertentu. Karena sTLD mewakili komunitas atau organisasi, Anda harus memenuhi persyaratan tertentu untuk menggunakannya. Misalnya, domain .aero dimaksudkan untuk digunakan oleh situs web dari industri penerbangan. Jika tidak, TLD tidak akan berfungsi.Pilih TLD terbaik untuk situs web Anda!

TLD adalah bagian penting dari domain. Dalam artikel ini, Anda mempelajari apa artinya, cara penggunaannya, dan jenis-jenisnya. TLD mana pun yang Anda pilih, pastikan sesuai dengan tema dan tujuan situs web Anda.

Jika Anda ingin menggali lebih dalam tentang domain.

Domain tingkat atas infrastruktur
ARPA adalah satu-satunya infrastruktur domain tingkat atas yang ada. ARPA adalah singkatan dari Address and Routing Parameter Area. Domain ini disediakan oleh IANA ke IETF atau Internet Engineering Task Force. Oleh karena itu, domain ini hanya digunakan untuk mengelola masalah infrastruktur teknis.Selain contoh domain tingkat atas di atas, Anda dapat mengakses daftar lengkap TLD di situs web IANA (Internet Assigned Numbers Authority).

Apa tujuan dari domain tingkat atas?

Karena domain tingkat atas dikategorikan menurut apa yang terkait dengan situs web, mereka dapat digunakan untuk mengidentifikasi tujuan, pemilik, atau lokasi geografis situs web tanpa harus melihat konten situs web.
Misalnya, TLD .edu menunjukkan bahwa situs tersebut digunakan untuk tujuan pendidikan atau dimiliki oleh lembaga pendidikan.Perhatikan bahwa beberapa situs web dapat memiliki nama yang sama tetapi domain tingkat atas yang berbeda. Jadi Anda bisa mengatakan bahwa “example.com” tidak sama dengan “example.edu”. Sekarang Anda dapat membedakan “.org” dari “WordPress.com” meskipun mereka berbagi domain tingkat kedua yang sama.

Baca Juga :  Cara Kerja Domain: Apakah Berbeda Domain Gratis & Berbayar?

Saat mendaftarkan nama domain, Anda perlu memastikan bahwa nama domain tingkat menengah tersedia dan memilih TLD yang sesuai untuk situs web Anda. Pada dasarnya, domain tingkat atas, atau TLD, adalah akhiran dari nama domain Anda. Ada empat kategori utama TLD yang dikelompokkan oleh ICANN, dan setiap kategori ditentukan oleh tujuan situs web. sebagai:

Domain tingkat atas umum (gTLD)

Domain tingkat atas bersponsor (sTLD)

Domain tingkat atas kode negara (ccTLD)

Domain Tingkat Atas Infrastruktur (ARPA)

Sangat penting bagi Anda untuk mengetahui dan memahami apa itu TLD agar nantinya Anda dapat memilih domain yang paling cocok untuk website Anda.Semoga setelah membaca artikel ini, Anda bisa lebih berhati-hati dalam memilih dan membeli nama domain untuk website Anda, khususnya TLD.

Nama domain di setiap negara di dunia pasti berbeda-beda. Selain memudahkan identifikasi, penggunaan ekstensi domain khusus negara (ccTLD) seharusnya membuat setiap warga negara dan penggunanya bangga.

Pada tahun 2014, Google memperkenalkan algoritma yang bertanggung jawab untuk menganalisis peringkat faktor berdasarkan negara target. Beberapa studi kasus menyatakan bahwa hasil pencarian di SERP (Search Engine Result Page) untuk situs web dengan bahasa dan konten lokal diprioritaskan sesuai dengan alamat IP pengguna.

Nah, menggunakan ekstensi domain negara tentu bisa menjadi sinyal positif di mata Google dan lainnya bahwa situs kita diarahkan untuk mendapatkan lalu lintas dari pembaca lokal, sehingga peluang untuk menempati halaman pertama yang selalu ada menjadi lebih terbuka.

Popularitas domain negara di Asia sedikit tertinggal jika dibandingkan dengan ekstensi domain dari sejumlah negara maju di Amerika dan Eropa. Beberapa contoh domain negara Asia yang mulai populer di kalangan pengguna adalah: .sg (Singapura), .id (Indonesia), .cn (China), dan beberapa ekstensi lainnya. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.