fbpx

Daftar Cloud Depa by Dewabiz - Dapatkan Saldo Gratis Secara Cuma Cuma!

Pengetahuan

Fungsi Pemrograman Web jQuery dalam Aplikasi Web

Wiliam

Pemrograman Web jQuery – Saat ini, World Wide Web adalah lingkungan yang dinamis, dan penggunanya sangat menuntut desain dan fungsionalitas situs. Untuk membuat situs interaktif yang menarik.

Pengembang menggunakan pustaka JavaScript seperti jQuery untuk mengotomatiskan tugas yang paling umum dan menyederhanakan tugas yang lebih kompleks. Salah satu alasan popularitas Pemrograman Web jQuery adalah kemampuannya untuk membantu berbagai tugas.

Apa Itu Pemrograman Web jQuery dalam Aplikasi Web?

Pemrograman Web jQuery adalah perpustakaan JavaScript yang berfokus pada interaksi antara JavaScript dan HTML. Itu diterbitkan pada konferensi komputer “BarCamp” di New York oleh John Resig pada tahun 2006.

Keuntungan utama dari Pemrograman Web jQuery Itu diletakkan di tingkat kernel. Ini adalah pilihan elemen model objek dokumen. Selain itu, berkat kehadiran plugin, fungsionalitas dasar jQuery dapat diperluas.

Apa Saja Fitur Pemrograman Web jQuery?

Sekarang, setelah inisialisasi, semua fitur fungsionalitas dasar Pemrograman Web jQuery tersedia untuk digunakan, termasuk:

  1. Fungsi kernel;
  2. Bekerja dengan penyeleksi;
  3. Bekerja dengan atribut;
  4. Traversal pohon dom;
  5. Manipulasi elemen;
  6. Bekerja dengan properti elemen css;
  7. Bekerja dengan acara;
  8. Efek visual;
  9. Interaksi dengan AJAX;
  10. Keperluan.

Untuk memanipulasi elemen halaman yang diinginkan dalam Javascript, ada beberapa cara untuk menemukannya di halaman di antara banyak objek lainnya. Metode ini membutuhkan banyak informasi untuk diingat, sementara menemukan elemen dengan Pemrograman Web jQuery hanya membutuhkan mengingat ID elemen.

Siapa yang Menggunakan Pemrograman Web jQuery?

Pemrograman Web jQuery akan menjadi inti dari ASP.Net Ajax Control Toolkit dan dikirimkan bersama Visual Studio. Pengembang Pemrograman Web jQuery menyatakan bahwa Nokia juga menggunakan jQuery sebagai bagian dari platform pengembangan Web Runtime berbasis Webkit.

Apa Manfaat Pemrograman Web jQuery?

Karena jumlah kode jQuery lebih kecil dari jumlah kode Javascript standar, waktu yang dihabiskan untuk mengembangkan elemen halaman web berkurang. Kode itu sendiri lebih mudah dipahami daripada JavaScript. Mari kita ambil contoh ada meja tertentu, baris ganjil yang diwarnai dengan warna yang berbeda dari yang utama.

Misalkan ada juga style sheet CSS yang sudah memiliki kelas (dalam contoh, “ganjil”) untuk gaya tersebut. Untuk menerapkan efek ini, perlu untuk melengkapi baris tabel yang aneh dengan kelas ini. Teori tanpa praktek adalah mati.

Dan kode Pemrograman Web jQuery akan tetap menjadi kode jika tidak banyak digunakan oleh pengembang aplikasi web. Bagaimanapun, menu drop-down yang indah, dan animasi grafis, dan transisi yang mulus, tooltips, dan banyak lagi semua ini adalah Pemrograman Web jQuery.

Tidak dapat disangkal bahwa hanya menggunakan bahasa Javascript, tanpa perpustakaan jQuery, memungkinkan Anda untuk mendapatkan semua efek di atas, tetapi penggunaan jQuery yang membuat kode program lebih fleksibel, mudah dipahami, mudah dibaca dan secara signifikan mengurangi waktu yang dihabiskan untuk pengembangan aplikasi web.

Kemampuan Pemrograman Web jQuery

Pemrograman Web jQuery adalah perpustakaan JavaScript yang berfokus pada interaksi antara JavaScript dan HTML. Pustaka jQuеrу mеmudаhkаn untuk mеngаkѕеѕ еlеmеn DOM ара рun, mеngаkѕеѕ atribut dаn kоntеn еlеmеn DOM, dan mеmаnірulаѕіnуа.

Pemrograman Web jQuery juga menyediakan API yang nyaman untuk bekerja dengan AJAX yang memiliki kemampuan:

  1. Mesin pemilih CSS lintas-browser Sizzle, dipecah menjadi proyek terpisah;
  2. Melintasi pohon DOM, termasuk dukungan untuk XPath sebagai plugin;
  3. Perkembangan;
  4. Efek visual;
  5. pengaya AJAX;
  6. plugin JavaScript.

Bekerja Dengan Pemrograman Web Jquery Dapat Dibagi Menjadi 2 Jenis

1. Mendapatkan objek jQuery dengan fungsi $()

Misalnya, dengan meneruskan pemilih CSS ke sana, Anda bisa mendapatkan objek jQuery dari semua elemen HTML yang cocok dengan kriteria dan kemudian bekerja dengannya menggunakan berbagai metode objek jQuery.

Jika metode tidak mengembalikan nilai apa pun, metode ini mengembalikan referensi ke objek jQuery, yang memungkinkan Anda untuk menyambungkan panggilan metode sesuai dengan konsep antarmuka yang lancar.

2. Memanggil metode global pada objek $

Misalnya, iterator array yang nyaman. Contoh tipikal memanipulasi beberapa node DOM sekaligus adalah memanggil fungsi $ dengan string pemilih CSS, yang mengembalikan objek jQuery yang berisi sejumlah elemen halaman HTML. Elemen-elemen ini kemudian diproses oleh metode jQuery.

Sepintas, tampaknya sulit untuk memilih dari mana harus memulai, karena Pemrograman Web jQuery mengimplementasikan cukup banyak fungsi. Namun, ia memiliki arsitektur yang konsisten dan simetris yang sebagian besar konsep dipinjam dari HTML dan Cascading Style Sheets (CSS).

Arsitektur perpustakaan dengan cepat dikuasai oleh desainer, bahkan dengan sedikit pengalaman pemrograman, karena banyak pengembang web, sebagai aturan, memiliki lebih banyak pengalaman dengan teknologi ini daripada dengan JavaScript.

Dengan perkembangan teknologi, fungsionalitas halaman web terus meningkat dan mendekati fungsionalitas aplikasi desktop. Fungsionalitas tambahan ini diimplementasikan menggunakan Javascript.

Sama sekali tidak perlu untuk secara pribadi meresepkan semua efek yang diperlukan jika beberapa lusin atau bahkan ratusan perpustakaan telah ditulis untuk ini, memungkinkan Anda untuk menerapkan efek ini.

Dan di antara banyak perpustakaan ini, Pemrograman Web jQuery adalah yang paling nyaman dan dapat diakses untuk memahami. Sekian dan terimakasih.

Baca Juga