Migrasi WordPress XAMPP : Memindahkan Seluruh Situs WordPress Secara Manual

Dalam postingan sebelumnya, bahwa kami sudah menerangkan tentang migrasi WordPress XAMPP dengan Menggunakan Alat Ekspor / Impor WordPress. Dalam artikel itu, mengatakan bahwa metode pertama merupakan metode yang sederhana. Apabila Anda belum pernah membaca postingan sebelumnya bisa Anda klik disini.

Oleh sebab itu, jika Anda ingin menggunakan metode yang sederhana bisa mempelajari tutorial yang pertama. Untuk saat ini, ini adalah metode kedua untuk mirgrasi WordPress XAMPP dengan memindahkan seluruh situs WordPress secara manual. Metode ini mungkin akan lebih rumit dari yang sebelumnya.

Berikut ini adalah metode kedua migrasi WordPress XAMPP yang bersumber dari premium.wpmudev.org. Silahkan untuk mempelajarinya!

Migrasi WordPress XAMPP : Memindahkan Seluruh Situs WordPress Secara Manual

Jika Anda ingin menyalin situs langsung ke lingkungan pengembangan lokal, Anda dapat melakukannya dengan memindahkan file dan tabel database secara manual. Metode ini mempunyai proses tiga langkah :

  • Siapkan salinan lokal dari basis data situs web Anda;
  • Siapkan salinan lokal file situs web Anda;
  • Mengkonfigurasi file situs web untuk berkomunikasi dengan database dan menetapkan URL lokal; dan
  • Muat situs web Anda dengan hati-hati dan jalankan pencarian basis data dan ganti plugin.

Perlu anda tahu, bahwa ini adalah metode yang paling kompleks dan rawan kesalahan. Jika masalah utama Anda adalah memindahkan situs web Anda dengan cepat dan dengan kesalahan sesedikit mungkin, gunakan metode pertama yang dibahas sebelumnya. Namun, jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang cara kerja WordPress, memindahkan instalasi WordPress secara manual memang memberikan beberapa pengalaman langsung dalam berurusan dengan hosting, database, FTP, dan PHP, serta kemungkinan besar kesempatan untuk menguji keterampilan googling Anda. memecahkan masalah yang mungkin muncul di sepanjang proses yang berjalan.

Menyiapkan Salinan Lokal dari Database Situs Web Anda

Masuk ke akun hosting Anda (atau cPanel) dan ekspor salinan database Anda. Jika Anda menggunakan shared hosting, ada kemungkinan besar penyedia hosting Anda telah menginstal phpMyAdmin , yang dapat Anda gunakan untuk tujuan ini. Masuk ke panel kontrol akun Anda dan klik phpMyAdmin.

Setelah phpMyAdmin berjalan, di sisi kiri layar klik pada database yang sesuai.

Jika Anda tidak yakin dengan database mana yang Anda butuhkan, satu alat yang dapat Anda gunakan untuk mengidentifikasi database yang sesuai adalah plugin WPMU DEV Dashboard .

Setelah plugin dasbor diinstal dan diaktifkan, navigasikan ke WPMU DEV> Dukungan . Pilih Info Sistem dan kemudian klik pada tab MYSQL . Sekarang gulir ke bawah sampai Anda melihat garis Database .

Dengan database yang sesuai dipilih, klik item menu Ekspor . Anda akan menemukannya di pita di bagian atas jendela yang menampilkan phpMyAdmin.

Pada layar berikut, biarkan tombol radio cepat dipilih kecuali Anda tahu bahwa Anda hanya ingin mengekspor tabel database tertentu. Kemudian pilih Pergi untuk mengunduh salinan basis data.

Selanjutnya, jalankan XAMPP jika belum berjalan di komputer Anda, dan jalankan Apache dan MySQL. Setelah mereka berjalan dan berjalan, pilih Admin MySQL untuk meluncurkan phpMyAdmin secara lokal.

Atau, Anda dapat mengetik URL http: // localhost / phpmyadmin ke bilah alamat browser Anda untuk mengakses aplikasi.

Buat database baru di phpMyAdmin dengan mengklik pada Databases dan memasukkan nama database di prompt Create database . Anda dapat memberi nama basis data apa saja yang Anda suka. Saya membuat database yang disebut jplocal .

Setelah database dibuat, Anda dapat mengimpor tabel database yang Anda unduh dari akun hosting Anda. Untuk melakukan ini, buka versi lokal phpMyAdmin (http: // localhost / phpmyadmin) dan pilih database baru yang baru saja Anda buat dari daftar database di sisi kiri aplikasi. Dengan database dipilih, klik Impor , yang akan Anda temukan di menu di bagian atas aplikasi. Gunakan tombol Pilih File untuk memilih file SQL yang sebelumnya Anda unduh dari akun hosting Anda, lalu gulir ke bagian bawah halaman, dan klik Pergi .

Dengan sedikit keberuntungan, basis data Anda akan berhasil diimpor.

Namun, bukan itu yang terjadi ketika mengklik Go . Sebaliknya, apabila Anda melihat pesan ini.

Masalahnya adalah bahwa file database yang coba diunggah lebih besar dari ukuran unggahan maksimum yang diizinkan oleh pengaturan dalam salinan php.ini yang berjalan di XAMPP. Saya dapat mengonfirmasi bahwa ini adalah masalah dengan mengklik kembali ke layar Impor di mana ukuran unggahan maksimum 2.048 KB ditunjukkan. Karena database saya berukuran sekitar 5 MB, batas ini perlu ditingkatkan.

Untuk menambah batas, menyesuaikan upload_max_filesizenilai dalam file php.ini . File ini dapat ditemukan dengan menemukan folder root XAMPP Anda, membuka direktori php, dan mencari nama file php.ini .

Setelah menemukan file, maka lakuakn untuk membuka di editor teks dan mencari upload_max_filesize dan menaikkan batas dari 2M ke 8M.

Setelah menyimpan perubahan ke php.ini , maka mulai kembali baik Apache dan MySQL dari panel kontrol XAMPP, dan kemudian memuat kembali phpMyAdmin.

Siapkan Salinan Lokal File Situs Anda

Cara tercepat untuk menyalin file situs web Anda dari akun hosting Anda ke komputer Anda adalah dengan menggunakan klien FTP seperti Filezilla.

Kesalahan pengunduhan sering terjadi ketika menggunakan FTP untuk mengunduh sejumlah besar file. Kadang-kadang klien FTP akan mengunduh file yang sama dua kali dan menanyakan apakah Anda ingin menimpa file pertama dengan yang kedua (saya biasanya memilih untuk menimpa jika file sumber lebih baru). Mungkin juga beberapa file gagal transfer dan Anda mungkin perlu mencoba kembali unduhan tersebut. Mengawasi pesan yang dihasilkan klien FTP Anda, dan pastikan Anda mendapatkan semua file situs web Anda yang diunduh dengan benar.

Untuk memulai, akses akun hosting Anda melalui FTP dan temukan direktori yang berisi file situs web Anda. Dalam sebagian besar kasus, Anda akan menemukannya di direktori public_html .

Jika Anda hanya memiliki satu situs web yang di-host di akun Anda, Anda mungkin perlu menyalin seluruh direktori public_html . Dalam kasus saya, situs web pribadi saya terkandung dalam direktori yang disebut jonpenland dalam direktori public_html . Jadi saya menyalin seluruh direktori jonpenland .

Ketika Anda menyalin file situs web ke komputer Anda, salin ke direktori htdocs di dalam direktori xampp . Cukup seret direktori yang ingin Anda salin dari server ke direktori tempat Anda ingin menyalinnya.

Konfigurasikan Situs Web Anda untuk Bekerja Secara Lokal

Pada titik ini, file dan database situs web Anda keduanya berada di komputer Anda. Namun, mereka belum dikonfigurasi untuk berbicara satu sama lain. Langkah terakhir dalam proses ini adalah membuat file situs web dan basis data Anda saling berbicara.

Anda perlu mengedit file wp-config.php situs web Anda secara manual untuk mengikat database situs web WordPress Anda dengan file situs web dan mengatur situs web Anda untuk menyelesaikan menggunakan URL lokal.

Arahkan ke folder tempat Anda menyalin file situs web Anda dan cari wp-config.php .

Buka file dalam editor teks dan buat perubahan berikut:

  • Ubah nama basis data agar sesuai dengan nama basis data lokal yang Anda buat sebelumnya;
  • Ubah nama pengguna basis data menjadi root;
  • Hapus kata sandi basis data;
  • Ubah WP_HOMEdefinisi (atau tambahkan jika Anda tidak melihatnya) untuk mengidentifikasi lokasi di mana WordPress diinstal dalam file situs web Anda; dan
  • Ubah atau tambahkan WP_SITEURLdefinisi (atau tambahkan jika Anda tidak melihatnya) untuk mengidentifikasi alamat yang harus diketik di bilah alamat browser untuk memuat WordPress.

Catatan : image all : premium.wpmudev.org