Editor WP Htaccess : Penjelasan dan Kegunaannya

Htaccess adalah singkatan untuk Hypertext Access, dan pada dasarnya adalah file konfigurasi yang dirancang untuk mengontrol Apache Web Server yang menjalankan situs web. Sebenarnya, .htaccess adalah file konfigurasi yang sangat lama. Itu dikodekan pada tahap awal web (HTTP), untuk salah satu server web pertama. Seiring waktu, server web yang dikonfigurasi htaccess tumbuh menjadi World Wide Web (www) yang kita semua kenal dan mengunakannya saat ini. Hal ini masih digunakan karena kemampuannya yang efektif untuk melindungi folder dengan kata sandi, mengalihkan pengguna ke halaman lain, dan membuat serta menggunakan halaman kesalahan khusus hanya untuk beberapa nama.

File .htaccess dapat diutamakan daripada banyak pengaturan konfigurasi server, sehingga sering digunakan untuk kontrol cache, otorisasi, dan penulisan ulang URL. Di WordPress, file .htaccess sebagian besar digunakan untuk menulis ulang URL, sehingga membuatnya tampak dapat dipahami dan didekati oleh orang-orang dan mesin pencari.

“Perlu juga ditekankan bahwa namanya dimulai dengan titik, dan diakhiri dengan “htaccess.” Orang yang mengedit file .htaccess harus berhati-hati; jika tidak, mereka mungkin berakhir dengan ekstensi .txt atau .html”.

Beberapa host web tidak mengizinkan pengeditan file .htaccess. Dalam kasus seperti itu, dimungkinkan untuk membuat file .htaccess dan mengunggahnya ke direktori tertentu. File .htacces kemudian akan mengontrol direktori dan subdirektori yang ditunjuk.

File .htaccess sering digunakan untuk mengarahkan ulang pengguna ke halaman kesalahan khusus, tergantung pada kesalahan server web yang mereka temui. Di sini, dimungkinkan untuk menggunakan halaman kesalahan khusus untuk menyajikan kepada pengguna daftar artikel utama situs, peta situs, atau bahkan sistem navigasi situs. Halaman kesalahan khusus juga dapat menyoroti FAQ, sehingga menjaga pengguna di situs web daripada membiarkan mereka pergi dan kembali ke mesin pencari.

Menggunakan file .htaccess untuk mengarahkan pengguna ke halaman kesalahan khusus cukup sederhana, jika ada yang tahu kode kesalahan yang tepat. Yang paling umum digunakan adalah:

  • 400 – Bad request
  • 401 – Authorization Required
  • 403 – Forbidden
  • 404 – File Not Found
  • 500 – Internal Server Error

Untuk menggunakan .htaccess dengan kode-kode ini, perlu untuk membuka editor teks, membuat dokumen baru, dan menentukan pesan kesalahan yang akan diarahkan dengan cara berikut:

ErrorDocument 404 /filenotfound.html

Kemudian file .htaccess disimpan (dengan mengingat ekstensi wajib) dan diunggah ke direktori wajib host web.

Apa itu Editor Htaccess

Untuk menyederhanakan mengedit file .htaccess, kami sarankan untuk menggunakan plugin gratis bernama Htaccess Editor . Plugin baru-baru ini telah diambil alih oleh WebFactory, sehingga Anda dapat mengharapkannya diperbarui secara teratur dan selalu berfungsi sebagaimana mestinya.

image by tidyrepo.com

“Edit file, simpan perubahan dan Anda selesai”

Saat ini, WP Htaccess Editor adalah plugin yang bersih, andal, dan mudah yang memungkinkan cara aman untuk menulis ulang file .htaccess.

Plugin ini hanya menambahkan menu baru pada panel kontrol Admin yang memungkinkan pencadangan, memulihkan dan mengedit file .htaccess lebih cepat, sementara inti WordPress tetap utuh.

Instalasi Editor Htaccess

Seperti halnya setiap plugin yang dikembangkan untuk WordPress, pemasangannya disederhanakan dan tidak menuntut dan dapat dilakukan secara otomatis atau manual.

Untuk instalasi otomatis, admin membuka admin WordPress, dan di tab Plugins, pilih opsi Add New. Kemudian admin mengetik “htaccess editor” di pencarian, klik Enter, dan plugin akan muncul pertama kali di daftar. Setelah menginstalnya, admin kemudian dapat mengaktifkan dan membuka pengaturannya di menu Tools.

Untuk instalasi manual, perlu mengunduh versi terbaru yang tersedia di sini. Admin kemudian membuka ritsleting dan mengunggahnya ke / wp-content / plugins /, membuka admin WordPress -> Plugin dan klik “Aktifkan” yang terletak di sebelah “WP Htaccess Editor”. Setelah selesai, plugin dapat ditemukan di halaman admin plugin di bawah menu Tools.

Bagaimana cara kerjanya

Cukup frustasi untuk menggunakan Web Cpanel atau klien FTP seperti FileZilla setiap kali ketika mengedit file .htaccess diperlukan.

“Untungnya, plugin Editor Htaccess cukup mudah digunakan karena memungkinkan pengeditan file .htaccess langsung dari dashboard WordPress. Fitur ini juga hemat waktu”.

Opsi cadangan adalah keuntungan terbesar dalam plugin ini jika dibandingkan dengan cara lain mengedit file. Akses ke editor file ini sederhana karena ditempatkan di dalam Tools> WP Htaccess Editor dari Administrasi WordPress. Di sini, di sisi kanan panel Administrasi, file dapat diedit. Dengan demikian, menemukan alat pengeditan sangat mudah – ditempatkan menu baru pada panel kontrol Admin di mana dimungkinkan untuk melakukan pencadangan, memulihkan, dan mengedit file .htaccess Anda jauh lebih cepat daripada yang dilakukan klien FTP.

Fitur Tambahan Editor Htaccess – Pencadangan Otomatis

image by tidyrepo.com

“Plugin ini membuat cadangan otomatis sehingga Anda tidak perlu khawatir membuat kesalahan”

Tanpa keraguan, fitur plugin terbaik adalah cadangan otomatis yang dibuat setiap kali file .htaccess diedit. Cadangan ini tetap tersedia untuk admin dan dapat dipulihkan dari plugin jika terjadi kesalahan pada file .htaccess yang memblokir situs agar tidak berjalan. File cadangan dapat ditemukan di / wp-content / htaccess-editor-backups / dan dicentang waktu sehingga cadangan .htaccess terbaru dapat dengan mudah ditemukan dan dipulihkan.

Biaya, Peringatan, Dll

Plugin ini gratis. Karena plugin ini sudah bebas bug dan dengan lebih dari 40.000 instalasi, peringkat bintang 5 dan ulasan sempurna, ini adalah plugin paling handal yang akan membuat Anda bertanggung jawab atas kegiatan di balik tirai di situs Anda. Setiap pertanyaan yang mungkin diajukan pengguna dapat ditanyakan di forum resmi.

Dukungan luar biasa tersedia dan plugin terus diperbarui dan ditingkatkan. Pengembang memungkinkan kontributor dan pengembang lain untuk menerjemahkan plugin ini dalam bahasa lokal, jadi jika Anda siap membantu, jangan ragu untuk meninggalkan pesan.

Demikianlah tentang editor WP .htaccess yang mencakup penjelasan, kegunaan, biaya, dan peringatan yang bisa Anda pelajari. Selebihnya, Anda jangan ragu untuk memakai tools ini buat keperluan editing. Seperti yang sudah disampaikan tadi, bahwa sekalipun plugi ini grati, namun sudah bebas bug dan sudah di instalasi oleh 40.00 orang.

Oleh sebab itu, dengan data diatas sudah bisa menjadi sebuah keyakinan bahwa plugin ini aman dari dan bagus untuk dipakai.

Semoga informasi ini bermanfaat. Terima kasih!